News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Ini Tugas Para Pengurus RT di Jogja Amankan Larangan Mudik Lebaran

Ini Tugas Para Pengurus RT di Jogja Amankan Larangan Mudik Lebaran

Ilustrasi mudik (antara)
WARTAJOGJA.ID: Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) meminta pengurus RT atau RW di tiap-tiap lingkungan melaksanakan skrining kesehatan kepada para pemudik yang berhasil lolos.

"Seandainya ada yang lolos maka akan kita skrining di RT, RW," kata Sekda DIY Kadarmanta Baskara Aji di Kompleks Kepatihan, Kota Yogyakarta, Rabu (14/4).

Sementara skrining kesehatan di tingkat lingkungan terkecil ini diharapkan bisa diikuti dengan upaya fasilitasi lokasi karantina. 

Aji berujar, Pemda DIY beserta jajaran kabupaten/kota lewat Dinas Perhubungan serta Satpol PP masing-masing, bersama Ditlantas Polda DIY tetap melakukan penyekatan di titik-titik perbatasan provinsi. Artinya, tidak semata mengandalkan pengawasan dari Jawa Tengah.

Ia meyakini semakin banyak unsur yang dilibatkan dalam operasi penyekatan, pengawasan bisa selama 24 jam penuh. 

"Kita akan bergantian dengan petugas kabupaten/kota untuk melakukan sebanyak mungkin pencegatan-pencegatan yang ada di perbatasan, karena pemerintah sudah menetapkan bahwa mudik itu dilarang," papar Aji.

Kecuali sejumlah kendaraan atau warga yang diizinkan mudik, macam perjalanan serta kendaraan dinas, atau perjalanan untuk kunjungan keluarga sakit dan meninggal, maka akan langsung diminta putar balik.

"Yang harus diantisipasi dan sudah koordinasi dengan Jawa Tengah adalah perjalanan orang dari luar DIY masuk ke DIY, atau DIY masuk ke Jawa Tengah karena kerja," imbuh Aji.

"Misalnya, orang dari Klaten mengajar di Prambanan itu termasuk bukan dari DIY, yang seperti itu tetap harus boleh masuk karena dia melakukan pekerjaan, bukan mudik," pungkas Aji.

Sebelumnya, Pemerintah mengeluarkan aturan larangan untuk mudik Lebaran 2021 yang tertuang dalam Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) Nomor 13 Tahun 2021 tentang Pengendalian Transportasi Selama Masa Idul Fitri 1442 H/Tahun 2021 dalam rangka Pencegahan Penyebaran Covid-19. (Yan/Soe)

Tags

Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.

Post a comment