News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Garda Institute mengadakan Seminar Hybrid Soroti Wawasan Kebangsaan Jelang Pemilu 2024

Garda Institute mengadakan Seminar Hybrid Soroti Wawasan Kebangsaan Jelang Pemilu 2024





WARTAJOGJA.ID : Garda Institute mengadakan seminar hybrid dengan topik wawasan kebangsaan menjelang pemilu 2024 pada hari kamis (04/05/2023) berlokasi di Takom CafĂ© & Resto Caturtunggal, Sleman, Yogyakarta. 

Acara yang dihelat secara hybrid (offline dan online) menghadirkan 3 orang pembicara yaitu Bapak Irjend Pol Suwondo Naingolan Kapolda Daerah Istimewa Yogyakarta, dalam kesempatan ini diwakilkan oleh Direktur Intelkam Polda DIY Kombes Pol. Syahbuddin Nasution, Bapak Dr. B. Wibowo Suliantoro M.Hum anggota Dewan Pendidikan DIY serta Bapak Dr. Raden Stevanus C. Handoko S.Kom., MM anggota DPRD DIY dari Partai Solidaritas Indonesia.

Politik identitas menjadi momok yang buruk dalam demokrasi dimana pun. Berbagai catatan sejarah demokrasi yang mendorong pemanfaatan politik identitas untuk meraih kekuasaan berakhir pada kekacauan, ketidakstabilan pemerintahan, kemunduran demokrasi, bahkan muncul perpecahan di masyarakat dan peperangan. 

Dr. Raden Stevanus dalam kesempatan ini menyampaikan bahwa pesta demokrasi Indonesia yang semakin dekat dan sudah seharusnya semua pihak untuk tidak menggunakan politik identitas. Tidak mendorong gagasan politik identitas sebagai strategi mendapatkan dukungan dalam meraih kekuasaan.

“Sudah saatnya dalam Pemilu 2024, semua pihak untuk bersama-sama mendorong kampanye dengan menyodoran gagasan-gagasan membangun, menghindari penggunaan politik identitas”, ujar Dr. Raden Stevanus.

“Politik Identitas yang digunakan dalam meraih kekuasaan akan membawa perpecahan. politik identitas dapat menciptakan polarisasi dan ketegangan di masyarakat karena menempatkan kepentingan kelompok atau individu di atas kepentingan umum”, ungkap Dr. Raden Stevanus.

Menggutip berbagai artikel jurnal terkait dengan pemanfaatan social media dalam mempertajam politik identitas dalam penyampaiannya, Dr. Raden Stevanus juga menekankan bahaya yang akan terjadi bagi negara seperti Indonesia yang memiliki jumlah penduduk lebih dari 270 juta jiwa dengan kemajemukan yang luar biasa.

“Indonesia sebagai suatu negara yang sangat majemuk sangat rentan dengan isu politik identitas. Indonesia ditakdirkan hidup dengan kemajemukan suku, ras, adat istiadat, agama, budaya dan bahasa yang berbeda-beda. Setiap perbedaan berpotensi untuk di dorong sebagai amunisi dalam Politik Identitas. Terlebih di Era digital, pemanfaatan social media dan internet yang tidak sehat akan membanjiri masyarakat dengan informasi-informasi hoax, fitnah dan gagasan negative meraih kekuasaan tanpa mempertimbangkan keutuhan bangsa dan negara ini”, ungkap Dr. Raden Stevanus. 

"Perlu peran semua pihak terutama anak muda untuk ikut serta mengisi ruang-ruang digital dengan konten positif, konten yang mengcounter isu politik indentitas", ujar Dr. Raden Stevanus

“DIY saat ini memiliki Perda Pendidikan Pancasila dan Wawasan Kebangsaan dan merupakan Perda pertama di Indonesia, Perda ini menjadi dasar bagi pemerintahan DIY untuk terus bergerak membumikan kembali nilai-nilai Pancasila dan wawasan kebangsaan untuk menjaga Indonesia seperti yang diharapkan semua pihak”, Ujar Dr. Raden Stevanus. 

“Perda ini bertujuan untuk menanamkan nilai-nilai Pancasila kepada masyarakat dan aparatur sipil negara, mewujudkan semangat nasionalisme dan cinta tanah air, terciptanya persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia, meningkatkan pemahaman tentang keistimewaan yogyakarta berbasiskan local wisdom, mewujudkan kerukunan dan ketentraman masyarakat dan hal  itu semua sesuai dengan gerakan untuk mencegah timbulnya gagasan politik identitas yang bertentangan dengan semangat Nasionalisme kebangsaan kita semua”, ujar Dr. Raden Stevanus.

Direktur Intelkam Polda DIY Kombes Pol. Syahbuddin Nasution, dalam kesempatan ini menyampaikan terkait dengan kondisi keamanan dan ketertiban Daerah Istimewa Yogyakarta. Secara umum menyampaikan bahwa Polda DIY akan terus melakukan pencegahan hingga penegakan hukum. 

“Polisi di DIY bukan malaikat dan bukan cenayang sehingga membutuhkan kerja sama semua pihak. Kerja sama akan membantu polisi dalam meningkatkan kecepatan dalam penanganan permasalahan keamanan, ketertiban, masalah hukum yang terjadi di masyarakat”, ujar Dir. Intelkam Polda DIY, Syahbuddin Nasution. 

Isu yang berkembang tentang DIY semakin rentan tidak aman, Kombes Pol. Syahbuddin menyampaikan bahwa Polisi telah melakukan berbagai kegiatan untuk mewujudkan harkamtibmas serta tentunya mencegah terjadinya kerawanan dan gangguan kamtibmas di wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta.

“Silahkan cek, kami secara periodic, secara rutin melaksanakan kegiatan Patroli Dini Hari. Memantau situasi, menjaga agar DIY tetap dalam kondisi aman”, Ujar Kombes Pol. Syahbuddin.

“Terkait dengan kenakalan remaja, kriminalitas jalanan yang dilakukan remaja. Orang tua juga diharapkan kerja samanya untuk dapat memberikan pemahaman dan menjaga anak-anak mereka untuk tidak melakukan tindakan yang menjurus kepada tindakan kriminal. Pastikan bahwa anak-anak tidak keluar rumah pada malam hari tanpa ada maksud dan tujuan yang jelas agar terhindar dari ajakan untuk berbuat yang meresahkan masyarakat”, tambah Kombes Pol. Syahbuddin.

Sedangkan Dr. Wibowo menyoroti tentang pentingnya pemahaman wawasan kebangsaan bagi mahasiswa, generasi muda yang saat ini merupakan generasi penerus bangsa dan merupakan segment yang cukup besar dalam Pemilu 2024.

“Mahasiswa, anak muda harus terlibat aktif dalam Pemilu 2024, ikut serta menjaga proses Pemilu 2024 berjalan lancar, demokratis, bersih, jujur dan bebas dari politik identitas”, ujar Dr. Wibowo

“Generasi muda harus lebih cermat dalam memilih, pastikan bahwa pilihannya merupakan kandidat atau partai yang mendorong gagasan yang membangun, tidak menggunakan politik identitas sekedar untuk mencapai kekuasaan. Pilihan dalam pemilu 2024 akan mempengaruhi pembangunan dan kondisi negara hingga 5 tahun kedepan”, pungkas Dr. Wibowo. (Cak/Rls)

Tags

Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.

Post a Comment