News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Kobara Ajak Masyarakat Yogya Jaga Kondusifitas Pilkada Serentak

Kobara Ajak Masyarakat Yogya Jaga Kondusifitas Pilkada Serentak

WARTAJOGJA.ID : Menjelang Pilkada Bantul, Sleman, dan Gunungkidul, semua pihak dihimbau untuk bersama-sama menciptakan suasana yang kondusif, dan nyaman. 

Agar nantinya dapat terlaksana pilkada yang damai, aman, jujur, dan adil. Semangat pesta demokrasi ini, jangan sampai menimbulkan perpecahan di tengah masyarakat.

Rasa persaudaraan harus diperkuat. Kesuksesan pilkada bisa tercapai jika semua pihak bahu-membahu dan membangun komunikasi yang postif. Meliputi sinergitas dari unsur penyelenggara, peserta, aparat, dan masyarakat. Jangan sampai dalam pilkada yang akan datang terjadi hal-hal yang mencederai dan melukai rakyat.

Itu disampaikan Tokoh Masyarakat Jogja Chang Wendryanto SH dalam sarasehan yang digelar oleh Komunitas Bantul Anti Huru-hara (Kobara), di Kantor Sekretariat Kobara, di Modalan, Banguntapan, Jumat (6/3).

Chang menegaskan, semua peserta harus memiliki sikap siap kalah, dan siap menang. Ini harus benar benar dilaksanakan, jangan hanya sebatas retorika semata.

"Jangan sampai memiliki prinsip menang mabuk, kalah ngamuk. Tentunya kita berharap pilkada 2020 ini bisa berjalan lancar. Karena jika tidak, maka akan beresiko terhadap pilkada selanjutnya di Jogja, dan Kulon Progo," ujar Chang, yang juga Pembina Kobara ini.

Chang mengingatkan, Kobara tidak berpolitik praktis, jadi jangan menggunakan Kobara untuk kepentingan pribadi. Untuk pilihan dalam pilkada diserahkan kepada masing-masing individu anggota Kobara.

"Kegiatan Kobara selama ini lebih bersifat kemanusiaan bukan politik apalagi bisnis. Anggota Kobara tersebar di seluruh DIY. Masing masing bertanggungjawab untuk menciptakan kondisi yang aman dan tertib. Kobara siap mendukung Polri untuk bersama-sama menyukseskan pilkada 2020," ungkap Chang, yang selama tiga periode menjadi anggota dewan ini.

Pembina Kobara Kasani Suprobo, mewakili Ketua Kobara H Lunggi Santoso menyampaikan, Kobara dibentuk oleh tokoh-tokoh yang memiliki basis nasionalis dan marhaen. Kemudian dideklarasikan 2 Februari 2020 yang lalu. 

"Kobara menyatakan diri untuk berjuang di bidang kemanusiaan, dan mengantisipasi dan mengikis habis munculnya segala potensi huru-hara di DIY, khususnya untuk wilayah Bantul, agar jangan sampai meluas," terang Kasani. Angkatan muda milenial Kobara juga tergabung dalam wadah Gerakan Pemuda Marhaen (GPM).

(Gun/Sip)

Tags

Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.

Post a comment